♥ ♥The Beauty of Tcamy♥ ♥
Just another WordPress.com weblog

Kenapa kita doyan NYONTEK?

 

  nyontek-1     Jika tiba-tiba kamu harus memilih dua hal untuk kamu lakukan di depan kelas untuk di ujikan dan di ambil nilainya padahal kamu belum belajar sama sekali, menurut kamu, which is more difficult? conversation in English or applied mathematics? Mana yang akan kamu pilih, menjelaskan dengan TEPAT tentang Taman Gantung Babylon beserta sejarah Raja Nebuchadnezzar II atau menjelaskan dengan rinci pengaruh variasi elektrolit jembatan garam terhadap impedansi sel galvanik Cu/Zn?

Apapun itu, kalau cara ujiannya kayak gitu, siapapun kamu, kamu akan bilang “I am absolutely dreading my exams, I hate exams!”.   

          Bawaan untuk “harus”mendapatkan nilai BAGUS di setiap mata pelajaran atau adanya tes2 dadakan membuat pelajar di Indonesia PARNO sama yang namanya UJIAN, sedangkan di sisi lain, orang tua dan guru selalu menuntut mereka untuk BELAJAR setiap saat agar mendapatkan nilai bagus.

            Pertanyaannya, emang bisa ya memicu semangat belajar anak dengan cara nakut-nakutin atau menuntut mereka? Kayanya jarang deh orang tua dan guru yang mikirin “tingkat frustasi” anak ketika mereka di tuntut HARUS BELAJAR supaya dapet NILAI BAGUS. Apalagi orang tua, mereka hanya tau angka 8 dan 9 = bukti bahwa anak mereka PINTAR, angka 5 = bukti bahwa anak mereka BODOH!?. Pada akhirnya paradigma tersebut membentuk anak Indonesia menjadi generasi “tukang ceplak” alias “nyontek sana nyontek sini, ngebet sana ngebet sini” demi meraihnilai BAGUS. Perasaan takut mendapat nilai jelek, perasaan takut dimarahin orang tua, perasaan malu di cap BEGO pada akhirnya mendorong anak2 Indonesia mengambil jalan pintas. Perlu kita akui, yang namanya BELAJAR itu emang JENUH!, satu mata pelajaran aja udah capek, apalagi semua pelajaran yang di tuntut HARUS BAGUS?. Hebatnya, fenomena nyontek dan ngebet tidak hanya terjadi di kalangan anak2 BEGO di sekolah aja. Anak2 PINTER pun diem2 menghalalkan nyontek loh. Menurut pengalaman gue sebagai salah satu anak yang sejak kecil di cap ANAK PINTER di sekolah (hehehe), gue pun sering jenuh dengan yang namanya BELAJAR, alhasil, mulai SMP kelas tiga sampe kuliah semester 9, gue udah terbiasa dengan yang namanya “chatting” pas ujian, nulis kebetan, saling sms-an jawaban, pokoknya kerja sama deh bareng temen2 gue.

img_bigphp nyontek nyontekbh

            Persiapan gue ketika ujian BANYAK. Pertama, gue BELAJAR di rumah sejak 2 hari sebelum mata pelajaran itu di ujikan (teori2 dan rumus2 dimengerti lah pokonya), gue juga menganut “SKS” alias belajar ampe pagi di temenin kopi. Kedua, semua yang gue pelajarin gue bikin rangkuman di kertas kecil yang bisa di taro di tempat pinsil atau kantong kemeja. Ketiga, sampe di sekolah, gue baca lagi semua rangkuman sambil sekali lagi dimengerti. Ketika mulai ujian, biasanya 70% soal bisa gue selesaikan dengan lancar di 90 menit pertama, 30 menit berikutnya gue manfaatkan buat buka rangkuman di kertas kecil yang tadi gue selipin di tempat pensil (alias contekan) buat ngisi beberapa soal yang rada lupa. Kalo 80% soal udah bisa gue handle, sisa waktunya yang masih 30 menit biasanya gue manfaatin untuk nanya ke temen yang lebih pinter sampe kertas gue penuh semua. Kalo 30 menit belom berhasil keisi semua, biasanya sih sisa soalnya yang tinggal beberapa gue tembak2 in aja sesuai feeling. Sukurnya, selama ini dengan cara seperti itu gue aman2 aja, selalu lulus dengan nilai bagus. Gelar “pinter” yang gue bangun sejak SD gak terlalu luntur kok walopun sebenernya gue udah MUAK BELAJAR dan beberapa nilai gue juga ada yang GAK MURNI lagi!?. Lagian, jujur aja, berapa orang sih SARJANA sekarang yang sepanjang hidupnya selalu memperoleh nilai MURNI? Dikit2 PASTI ada nyonteknya juga lah!?. Menurut gue itu udah dari sananya, susah banget di ilangin. Kita tau NYONTEK dosa, HARAM, dll, tapi gimana lagi? Anak ROHIS di sekolah dan kampus gue aja NYONTEK, mereka yang biasa berorasi mendalilkan ayat-ayat Al-Qur’an aja sesekali nanya kok pas ujian. Setan emang ada di mana2, cuma kalo masalah nyontek jangan nyalahin setan juga, ini semua terjadi karena TUNTUTAN pihak2 tertentu yang menuntuk anaknya untuk MERAIH nilai tinggi. Nilai tinggi di anggap prestasi dan jika si anak tidak SANGGUP mencapai nilai tersebut, maka pihak2 tersebut mencercanya, memojokkannya dan membuat si anak merasa TIDAK NYAMAN dengan keadaannya. Si anak merasa mereka bodoh, gak berguna, dan gak pantes idup lagi.

            Orang tua dan guru juga gak salah sih MENUNTUT anak untuk dapet nilai bagus, toh mereka ingin yang TERBAIK untuk anaknya, mereka membiayai anak agar si anak menjadi orang sukses nantinya, tapi, apakah MENUNTUT adalah cara yang BENAR? Menurut gue sih ENGGAK!?. Coba kita liat, akhir2 ini di berita banyak ngabarin kalo anak SMA dan SMP yang ikut UAN pada BERANI bayar Rp.200rb untuk dapetin jawaban ujian matematika. Para anchor berkomentar “mau jadi apa bangsa ini ke depannya?”. Emang sih… MAU JADI APA LO ANAK2 KALO NYONTEK MELULU? BUKANNYA BELAJAR LO!?. Ya tapi mereka gak bisa di salahin juga, mau gimana donk? Belajar JENUH!? Soal susah!? Standart kelulusan tinggi, kalo gak nyontek, ntar gak lulus orang tua malu, kalau nilai jelek dimarahin, di anggep bego, satu2 nya cara ya mereka beli jawaban. Lagian JAWABAN ujian itu kan RAHASIA PEMERINTAH, kenapa juga bisa BOCOR? Bukannya itu kertas pada di SEGEL in? Yang salah siapa?. Intinya, kalau ngomongin sistem pendidikan di Indonesia itu kaya makan buah simalakama, kanan salah kiri salah atas salah bawah salah.

            Kenapa sistem pendidikan di Indonesia bisa sembraut gitu sih? Gimana enggak, Indonesia kan Negara yang baru aja merdeka, belom ada 100 tahun, pemerintahannya juga masih mencari jati diri. Belom lagi di tambah pulau yang segede2 bagong, propinsi yang buanyak, penduduk yang (duuuh… capeee deee), kemiskinan, korupsi, dan carut marut ELIT POLITIK yang suka HEBOH sendiri. Wajar sih kalo Indonesia masih RIBET soal pendidikan. Tapi, salut sih buat SBY, ngadain sekolah GRATIS! Masih bersyukur lah Indonesia, walaupun sedikit pemerintah memberikan perbaikan di dunia pendidikan, atleast udah mau berusaha bertindak di satu sektor walaupun di sektor lain masih Insya Allah.

            Menurut gue, pendidikan anak Indonesia itu emang sistemnya harus di rubah. S1 dari universitas ternama aja kadang gak di hargain, gaji untuk fresh graduate cuma Rp.1,2jt sampe 2jt. Kuliahnya aja mahal boooo. Rp.2juta tuh di ongkos dan capek nya aja udah gak ke bayar. Huuuffff….. apalagi S1 buat universitas yang gak ternama? D3? SMA? SMP? Aih2… apa kabar dunia? Gimana juga gak banyak orang mengengah ke bawah jatoh2nya nyawah? Mending sih kalo nyawah, banyak juga yang jatohnya nyolong, ngepet, melihara tuyul, atau bahkan jadi gokil alias gelo/gila/sinting/miring/gak waras.

            Yang namanya duit semua orang juga butuh, kenapa ya di Indonesia gak merubah sistem pendidikannya? Misalnya, di sediain sekolah kasir, sekolah tukang roti, sekolah bengkel, sekolah pelayan, sekolah salon, dll? GRATIS (Pake sponsor dari toko2 roti, salon, bengkel, dll yang membutuhkan tenaga mereka). Jadinya mereka bisa terjuruskan gitu, kerja jadi kasir, salon ataupun tukang roti pun terdidik, konsumen puas, so… penghasilan pun terjamin, gak sembraut. Kadang di Indonesia kasir klemar klemer, salah itung, tukang roti jorok, mbak2 salon mijitnya gak enak, numpahin shampoo ke mata, dll. Kenapa mereka banyak yang gak berpendidikan? Dateng dari Jawa, ikut tetangga, dimasukin kerja, di ajarin dikit sama yang udah lama kerja, gaji kecil, hidup pas2 an, kawin, punya anak, gak bisa biayain anak, anak jadi gembel di jalanan, gituuuuuu terus turun temurun. Seandainya aja pemerintah dan swasta saling gotong royong berkesinambungan bersama-sama MEMBANGUN dan MEMAJUKAN pendidikan di Indonesia, punya sistem yang megang buat orang kecil kan Indonesia gak jadi begini2 amat.

            Gue sebagai anak Indonesia, perempuan Indonesia, manusia Indonesia yang sampe detik ini sih merasa masih muda (hehehehe) punya saran, tapi gimana ya supaya saran gue tersentuh oleh orang2 yang sepikiran untuk memajukan Indonesia?

Saran gue untuk sistem pendidikan di Indonesia:

  1. Sekolah gratis (Alhamdulillah udah yaaaa……. sama Pak SBY walo cuma sampe SMP) Good!
  2. Anak2 usia 3-12 tahun JANGAN di suruh MENGEJAR nilai dan bersaing di sekolah! Mereka mah waktunya bermain sambil belajar. Mengenal binatang, tumbuhan, hitung2an, agama, alam, sosial, dll HARUS!?, tapi gak usah di tuntut untuk HARUS BISA memecahkan RUMUS trapesium sembarang, menghafalkan UUD semua pasal, menghafalkan semua ibu kota negara di dunia, bisa menjelaskan dengan lancar tentang sejarah perang padri, mengetahui ketinggian gunung Galunggung dan kedalaman Samudera Atlantik, sekaligus  mengamati klorofil pada daun. PEMAKSAAN dan TUNTUTAN itu MENJEMUKAN…. So… JANGAN!?. Pembelajaran dan pengenalan emang harus tetap ada, tapi di bawa santai aja, jangan di paksa harus bisa, kalau gak bisa di cap bodoh! JANGAN!?. Lebih baik jika kita memberikan, dan mereka bebas memilih. Jika mereka suka untuk mempelajari itu lebih jauh silahkan, jika tidak maka biarkan mereka memilih bidang yang lain yang mereka sukai. Toh kalau gak di paksa, pasti ada aja kan anak yang tiba2 “eh aku suka deh mengamati tumbuhan”, “eh aku suka deh ngitung volume bangun ruang”, “eh kalau aku mau cerita tentang perjalanan aku ke Bandung kemarin, dalam bahasa Inggris gimana ya bentuk lampaunya”. Gue rasa jika mereka di GELAR begitu saja semua ilmu tanpa paksaan (sambil bermain) maka mereka pun akan menyenangi ilmu itu sesuai keinginan mereka sendiri tanpa ada KETERPAKSAAN, dan itu hasilnya akan lebih efektif!?. Toh pada kenyataannya, manusia hanya memakai beberapa ilmu kan di hidupnya. Pertama ilmu agama, kedua ilmu kehidupan, ketiga ilmu bahasa, terakhir ilmu yang mereka sukai (dokter kandungan ya pake ilmunya di specialist kandungan, wartawan ya pake ilmu “jago” nulis dan taktik cari berita, hakim ya pake ilmu hukum, guru matematika ya pake ilmu matematikanya (bukan pake ilmu biologinya), ya emang begitu2 aja pada akhirnya… kalaupun ada orang yang punya banyak kebisaan itu hanya segelintir, itu pun pilihan dia untuk jadi seperti itu, pilihan yang terjadi tanpa paksaan.
  3. Setelah mereka remaja dan menemuka pilihan yang sesuai, baru lah pemerintah menyediakan “wadah” untuk mereka. Misalnya dengan penjurusan yang lebih banyak di SMP. Ada Bahasa, IPA, IPS, SENI, OLAH RAGA, dll. Tujuannya supaya mereka punya penyaluran minat. Jadi gak semua anak harus mikirin matematika, ips, dll. Kalo gak suka ya gak usah, tapi tentunya dengan pembekalan pelajaran AGAMA, OLAH RAGA, SENI, dan KEBUDAYAAN (sebagai pelajaran yang memang harus selalu ada). Persaingan silahkan di mulai di usia ini. Manfaatnya adalah, (sekali lagi menurut gue) di usia remaja 12-15 tahun, anak2 lagi seneng2 nya berkompetisi, mereka akan terpacu, mereka akan giat belajar untuk menunjukkan yang terbaik. So… Insya Allah tanpa nyontek dan males mereka udah terpacu sendiri untuk menjadi yang terbaik pada usia ini.
  4. di SMA jurusan yang udah mereka tekuni baru deh di gojlok lebih dalem. Toh di usia ini mereka udah bisa di beri tanggung jawab lebih. Sekali lagi, walaupun udah SMA, jika ada anak yang tiba2 berubah minat jangan di larang. Biarkan mereka tetap memilih yang mereka suka, karena pilihan itu tidak boleh di kekang. SMA merupakan jembatan mereka untuk menentukan jadi apa ke depannya, so… SMA harus dijadikan muara terakhir anak2 untuk menentukan sikap. Apakah mereka ingin kuliah ke jurusan yang mereka sukai? Atau mereka ingin langsung bekerja? Atau apa?.
  5. Jika mereka memilih kuliah, mereka akan mulai terjun ke titik awal kehidupan mereka. Jika mereka ambil kedokteran, mereka jadi dokter, jika mereka ambil arsitektur mereka jadi arsitek, atau jika mereka masuk jurusan sejuta umat mereka bisa menentukan sediri hidup mereka ke depannya. (TERSERAH) Udah gede ini…..
  6. Jika mereka tidak ada biaya, ini yang tadi gue bilang, jika mereka ingin kerja, jadi kasir misalnya, ya sekolah kasir dulu supaya jadi kasir yang baik (dibiayai oleh lembaga yang membutuhkan kasir tersebut), Jika ingin kerja bengkel ya sekolah bengkel dulu, dll. Kalo udah prifesional begini mereka akan menjadi pekerja yang baik, dan karena baik pemerintah/swasta juga harus MEMPERHITUNGKAN gaji untuk mereka. Bukan cuma di gaji asal2 an. Toh mereka pun terdidik menjadi pekerja professional.
  7. Untuk lulusan S1 coba lah dihargain, jangan di gaji Rp.1,2jt-Rp.2jt. Pemerintah harus meningkatkan standart UMR nya. Misalnya S1 belum berpengalaman Rp.2jt-Rp5jt (sesuai jurusan dan keahlian), di tambah juga dengan tunjangan di luar gaji pokok. Ongkos dan makan harus di perhitungkan di luar gaji. S1 berpengalaman Rp.4jt-Rp.10jt, juga plus tunjangan di luar gaji pokok. Begitu juga untuk S2, D3, D2, dsb.
  8. Semua perusahaan swasta diusahakan memberikan pensiun setiap bulannya. Selama ini kan perusahaan swasta kebanyakan gak kasih pensiun ya? Nah, mulailah sekarang mencoba memberikan pensiun sama pegawainya yang setia sampe tua.

            Perubahan itu emang gak mudah, pemerintah juga banyak urusannya. Hanya saja, menurut gue sih, pendidikan bagaimana pun harus di dahulukan, karena SDM yang baik adalah bekal untuk memajukan bangsa ini. Di mulai dari pendidikan dasar mereka yang di ubah, pada akhirnya bisa menghasilkan bibit unggul yang memang berbobot. So…  Gak harus pemerintah sih yang mulai, jika ada pihak swasta yang mau baca saran gue (heheheh), yaaa… di pertimbangkan aja. Ini toh cuma saran dari seorang anak Indonesia (yang punya keluhan sejak kecil tentang pendidikan di negaranya). Sekarang berhubung gue udah gede, maka gue suarakanlah uneg2 gue.

            Kesimpulan gue, intinya anak Indonesia sudah berada pada titk JENUH. Mereka dipaksa mendapat nilai bagus, mereka terdoktrin oleh angka tinggi berarti pintar dan angka rendah berarti SAMPAH!. Mereka merasa takut dengan keadaan yang membelenggu mereka. Sejak kecil mereka diharuskan mengejar nilai tanpa bisa memilih. Pada akhirnya mereka mencari kesenangan di sela2 hidup mereka hingga mereka dewasa. Mereka belajar tidak serius, mereka ingin mendapat nilai bagus dengan cara instant, mereka ingin terus bermain dan tidak ingin belajar. Semua itu disebabkan oleh sistem pendidikan yang keliru (menurut gue). Solusinya, berikanlah ilmu sebanyak-banyaknya sejak mereka kecil tanpa paksaan dan tuntutan. Biarkan mereka memilih, dan pada saatnya mereka akan terpacu untuk bersaing dan menggali ilmu2 yang mereka dapatkan sebelumnya. Dengan cara itu, anak Indonesia tidak akan TERKUNGKUNG, mereka bebas bermain, puas menikmati masa kecil sambil menggali ilmu pelan2. Setelah dewasa mereka akan menjadi orang yang lebih serius dan berkompetisi. Insya Allah SDM akan terbentuk dengan baik, atleast walalupun tidak akan berjalan selancar teori gue, gue yakin akan ada perubahan yang signifikan kok jika dibandingkan dengan sistem pendidikan sekarang.

^^

Tcamy

19 Tanggapan to “Kenapa kita doyan NYONTEK?”

  1. Aku sangat setuju akan praktek contek menyontek.
    Karena sistem akademi kita itu sudah kuno dan gak tepat lagi untuk jaman sekarang. Jadi, untuk apa kita ikutin aturan yang gak mempersiapkan kita untuk masa depan?

    Contoh: Skill dengan komputer dan bahasa inggris adalah “wajib” untuk bersaing di masa depan. tapi, liat guru2 yg ada sekarang. Berapa biji yang punya email ato blog? Berapa biji yang skor TOEFL nya diatas 400?

    Gimana mereka mau membentuk murid dan calon manusia yang bagus kalo mereka sendiri gak kompeten?

    Dan gak seharusnya murid-murid dirugikan oleh sistem yang bobrok…Jadi menyontek adalah cara tepat untuk “mengalahkan” sistem tersebut.

    Tapi, satu2nya yang aku gak setuju adalah: nyontek yang ketauan! itu sih mendingan di D.O. aja murid kayak gitu. kagak becus.

    • aku bahasa Inggris SMA selalu nyontek…
      otak aku jadi GOBLOK bahasa Inggris… itu akibat aku nyontek dan gak belajar!?
      makanya Lebih baik kita BELAJAR dari pada Nyontek!!???
      ntar jadi GOBLOK!?
      cuma tau enak doank soaLnya!?
      padahaL b.Inggris aku SMP nilainya 8 dan 9
      gara2 SMA gak mau mikir, maunya NYONTEK doank…
      aku jadi GOBLOK…. waLopun nilai aku tetep 8!? (hasiL nyontek)
      untung sekarang aku mencoba inget2 lagi,, dan aku muLai bisa Lagi b.Inggris!?
      NYONTEK BENER2 saLah!?

      • Tcamy, untuk bahasa inggris,
        sistem pendidikan di sekolah indonesia itu gak bener.
        jadi walopun kamu GIAT belajar bhs inggris di sma, dengan buku2 yg dikasih dan guru2 yg gak becus kyk gitu, tetep aja gak akan jago seperti yang dituntut oleh persaingan skrg.

        karena: sistem pendidikan ngaco!

        dan itu membuat kita harus berimprovisasi, dengan belajar sendiri. yang mana, sistem pendidikan yang SEMPURNA harusnya CUKUP untuk kita. tapi nyatanya nggak mendekati sama sekali.

        satu lagi,
        pelajaran2 yg aku selalu nyontek dari kecil ampe gede, 90% skrg gada yg kepake!!! biologi, kimia, ppkn, dan lain2. dan kalau aku HARUS bisa pelajaran2 itu untuk dunia nyata, aku skrg bisa belajar lagi dari awal, dan gka sampe satu bulan, aku yakin bisa nguasai pelajaran2 itu.

        well, nyontek dan gak nyontek itu pilihan. tapi yang penting: klo nyontek, nyontek lah dengan baik! jangan sampe ketauan.

        • Hmmmm… kimia gak kepake karena kaMu bukan orang farmasi…
          coba kaya temen2 aku yg jurusan farmasi obat?
          kimia mereka KEPAKE loh!?

          BioLogi KAMU emang gak kepake….
          taPi coba untu jur kedokteran? dasar mereka bioLogi kok!?

          jadi semua iLmu itu PENTING Don!?

          bahkan Allah menyuruh kita untu BELAJAR!? semua hal….
          SEMUA!?

          iLmu gak ada yg gak penting!?

          AKU SETUJU SISTEM PENDIDIKAN INDONESIA BOBROK!? BETUL!?
          makanya aku tuLis BLoG ini!?
          ^^

          dan soaL nyontek… sementara aku setuju… nyontekLAh seLama gak ketauan!?
          taPi kaLAu mau Maju…
          kita rubah sistem pendidikan Indonesia…. TOTAL!?
          dan seteLAh itu akan ada kata2 ” ANG NYONTEK ADALAH PECUNDANG!?”

  2. gak semua pendidikan yang mahal itu mutunya bagus lho… harusnya pendidikan memang gak boleh mahal atau bahkan gratis sekalian..
    nyontek… wajar kok, gw jg pernah🙂

    • Trus biaya buat bayar guru2nya gmn? pendidikan di indo sekarang tuh MURAH BANGET. kuliah di UI aja ada yg uang semesternya cm 1,5jt. SMU ada yg cm 50rb. itu murah.

      • Alhamdulillah
        sekarang gajih Guru tuh besar….
        dapet di atas 5 juta…..
        Pak SBY udah naikin… GURU SMP ku Alhamdulillah seneng dan sejahtera (dia cerita)
        karena dia gajinya naik banyak sekaLi…..
        udah mulai ada perubahan kok Don!?
        duLu MEMANG KECIL BANGET!?
        sekarang gak Kok!?

        • Makanya. Gaji guru besar.
          Trus klo sekolah gratis?? Bayarnya gimana?
          Ini harus diurus dari sisi kebijakan pajak pemerintah.

          tapi tuntutan rakyat untuk pendidikan gratis tuh skrg manja!! sekarang tuh pendidikan di indonesia udah MURAH! UI uang semesteran 1,koma sekian juta buat 6 bulan kuliah. beli handphone jg ga cukup kan duit segitu?

          semua memang salah negara. itu gue setuju.
          tapiiiii adalah kewajiban setiap manusia untuk ngurus dirinya sendiri. buktinya ada orang yg jadi kaya, ada yg miskin. cina2 yg dateng pake kontainer kesini sekarang udah terkenal sbg tukang dagang, sementara pribumi jadi kacung nya….. padahal kita hidup di negara yang sama. klo cina2 pada bisa, kenapa pribumi pada ga bisa?

          ini kembali ke manusianya.

          • gaji guru di bayar sama pemerintah….
            sekarang sekoLah negeri Pun udah mahaL kok Don…
            supaya mereka bisa terjaMin….

            sekoLAh GRATIS itu untuk anak2 SD dan SMP yang anak jalanan
            anak2nya tukang becak yang penghasiLannya 5rb/hari

            Ayah mereka sudah menjadi tukang BECAK ibu mereka BURUH cuci
            yang GAK BISA biayain mereka sekoLAh….
            masa sih anak2 mereka harus jadi anak jalanan juga?

            BAgus donk ada sekoLAh GRATIS!?

            SEKOLAH GRATIS BUKAN BUAT ANAK2 MAMPU!?
            BUKAN BUAT KAMU!? BUKAN BUAT AKU!? BUKAN!!!!???

            itu untuk anak2 SD yang SANGAT miskin!?
            dari pada mereka Luntang Lantung di jalanan jadi PREMAN!?

            gt…

            itu sebuah niat baik…

            kenapa kita gak menghArgai?
            hargai Lah perubahan waLauPun itu SEDIKIT!?
            jadiLah Bijaksana dalam meniLai suatu haL!?

            • Oh. Kalo untuk orang2 fakir miskin sih setuju.
              Mereka harus dikasih sekolah gratis.

              Tapi yang gak bener adalah MAHASISWA yg udah dpt kuliah MURAH, di kampus yg PRESTISIUS, masih aja protes soal uang sekolah. Emangnya mereka pernah NGAPAIN untuk negara? Kerjaannya demo2 mulu, nuntut, nuntut, nuntut.

              UI buka jalur mandiri, protes. katanya gak adil buat yg pinter tapi miskin. Well, klo emang PINTER, harusnya mereka bisa masuk UMPTN toh? Ada orang terlahir pinter, ada orang terlahir kaya. takdir. Jalur mandiri adalah cara untuk memberikan keadilan sm orang2 yg terlahir beduit.

              Uang sekolah dirasa mahal, protes. padahal udah MURAH MERIAH.

              Lulus kuliah gak dapet kerja, protes. Katanya negara salah, gak membuka cukup lapangan kerja.

              Gua setuju pemerintah kita itu SAMPAH. tapi kita punya kewajiban terhadap DIRI SENDIRI untuk ngurus diri kita.

              btw, ini ocehan bukan ditujukan kepada Tcamy secara pribadi. ini cm ngasi contoh aja apa yg terjadi di indonesia.

              • AKU GAK SETUJU PEMERINTAH SAMPAH!?
                aku SETUJU BEBERAPA ORANG DI PEMERINTAHAN SAMPAH!?

                ya emang buat FAKIR MISKIN KOK!?
                emang kaLian (banyak orang)
                gak NYAMBUNG ya kaLAu sekoLAh GRATIS itu untuk RAkyat fakir Miskin dan kaum duafa??

                yah eLLLaaaahhhh……
                hhhhhhh…….

                baikLAh TEMAN2 aku kasih tau…
                SEKOLAH GRATIS BUAT ANAK JALANAN,,PENGAMEN2 KECIL DI JALANAN,,ANAK TUKANG BECAK,,ANAK PEMBANTU,,ANAK TUKAN TAMBEL BAN,,ANAK BURUH,,DLL…

                BUKAN BUAT ANAK PEJABAT (BUKAN)
                BUKAN BUAT ANAK PNS (BUKAN)
                BUKAN BUAT ANAK TUKANG BAKSO YANG MASIH PUNYA PENGHASILAN 100rb/hari (BUKAN)

                ini SELEKSI buat ANAK2 SUPER MISKIN supaya bisa sekoLAh!?

                aku senenG sama Tindakan pemerintah ini…
                aku saLut dan aku menduKung banget!?
                aku sayanG sama anak2 jalanan!?
                dan karena aku DEKET sama mereka maka aku Thx banget sama pemerintah!?
                udah MERHATIIN mereka….

  3. Hai…numpang comment nih..
    (Tulisan kamu panjang amat… bisa-bisa pembaca harus mutusin koneksi internetnya dulu biar nggak boros pulsa.)
    Tapi bagus deh…
    cuma gw termasuk orang yang menolak sekolah gratis. Anak gw, gw masukin ke SD yang bayarannya mahal. Biarlah gw yang pontang panting cari duit buat bayaran sekolah anak gw. Karena gw khawatir kalo sekolahnya gratis ntar mutunya juga rendah dan nggak dapet “full version” he he. So gw nggak bisa komplin ke gurunya. Ntar dibilangin :”Gratis kok minta anaknya pinter…”
    OK selamat berkarya.

    • Tapi BANYAK tuh yang baca tulisan gue…..
      Ya gue juga kali kalo ntar gue kawin punya anak … akan gue gue masukin sekolah MAHAL!!!???
      booo… kalo pemulung sampah,, anak tukang becak yang penghasilannya 500/hari… ITU BUTUH SEKOLAH GRATIS!!??
      Lo pikir Indonesia orang MAMPU semua? kaya Lo semua? GAK tuh!?
      banyak rakyat MISKIN yang makan aja susah!? dan anak mereka pun HARUS SEKOLAH!?
      jadi gue MENDUKUNG adanya sekolah GRATIS!?
      gue kalo udah kaya ntar mau bikin SEKOLAH subsidi silang….
      yang MAHAL buat anak dari orang2 kaya dan orang2 kaya lo…
      yang gratis buat anak miskin… DENGAN KUALITAS PENDIDIKAN SAMA!!!!?????
      cuma fasilitas aja beda… yang satu ada AC yang satu gak….. TAPI SOMEDAY GUE INSYA ALLAH AKAN BERJUANG BUAT PENDIDIKAN ANAK2 MISKIN!?

  4. uhuy…namanya nyontek mah dari dulu udah jadi kewajiban..ibaratnya klo makanan gak enak tanpa garam hahaha…ya seperti itulah..
    ya selain itu ada juga yang harus di benahin, mind set nya ketinggalan…dari pengalaman gw sendiri sih kadang2 mind set ini nih yang harus di benahin, contohnya aja jiwa usaha, kayak mbak-nya nyontohin ada sekolah roti *nice mbak…itukan bisa ngelatih kita khususnya pikiran dan jiwa ber-usaha/berproduksi…jadi orang itu lebih ada “nilai”-nya…walaupun di sekolahnya goblok hehehhee…
    ya itu menurut gw aja sih..menurut yang laen gimana nih??

  5. kenapa kita doyan nyontek?? mungkin ini emang tepat di pertanyakan buat anak2 bangsa saat ini… bagi mereka lulus dengan nilai baik,, mendapatkan ranking di kelas itu adalah hal yang harus di capai dalam bersekolah.. pdahal itu salah bangett..

    dalam sebuah sistem kegiatan belajar mengajar bukanlah sebuah hasil yang kita dambakan seharusnya.. tetapi sebuah proses itu sndiri..

    klo gw ngasih solusi buat merubah sebuah habit yang menjadikan anak2 merasa sperti itu.. dimana netter dalam sebuah keberhasilan bukanlah dari prestasi yang didapat.. melainkan dari proses dan menjadikan keberhasilan itu menjadi hak…(biasanya para orang tua mengatakan kepda anak2nya bhwa anak2nya harus menjadi sukses,, dan kunci sukses adalah menjadi pintar,, dan parameter pintar itu sndiri hnya dilihat oleh orang tua pada hasil akhir dalam suatu pembelajran anaknya sendiri)

    jadi,, jika mau merubah.. mungkin kita bisa mendekatkan orang tua dengan anaknya agar tercipta hubungan yang intim dan pra orang tua bisa melihat kemampuan anaknya scara langsung.. dan berusaha memaksimalkan potensi anaknya itu sndiri.. dan jika orang tua sudah bisa melihat itu,, niscaya anak2 bangsa bukan berlomba2 untuk mendapatkan nilai baik.. tetapi berlomba2 untuk membauat sesuatu hal yang bisa membanggakan dirinya, orang tuanya,, apalagi negaranya..

  6. Itulah indnesia…sehingga hasilnya kalau jadi pejabat adalah jadi para koruptor.,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: